11 Jun 2017

15 Ramadhan : 'Your Shoulder'

Assalamualaikum and Annyeong Chingu!

So hari ni dah masuk hari ke-16 Ramadhan. Tapi aku nak cerita pasal semalam. So semalam aku tetiba rajin. Rajin pasai dah tido siangnya. So macam energy terlebih lah sikit. So aku decide nak buat Matcha Cheesecake cookies yang beberapa minggu jugak la aku tangguh sebab busy. Ehem, tapi sekarang pun busy jugak. HAHHA. Kemain kan nama cookies tu. So yeahh. So aku pun prepare la barang-barang semua. Dok sibuk prepare barang tu la, aku sedar rupa-rupanya ada banyak jugak ingredients yang takde. Ada yang dah expired la. Hampir jugak aku berputus asa.


Sepatutnya guna 'Multi Purpose Flour' tapi yang ada tepung jagung, gandum, dan self-rising flour je. Sebab aku degil jugak nak buat (sementara tengah rajin) aku guna je self-rising flour. Mak aku pun yakinkan aku yang boleh je guna self-rising flour. Resipi aku ni ada jugak guna baking powder. So kira okaylah guna Self-Rising flour, jadi nanti tak payah letak baking powder lagi. Pastu unsalted butter lak takde, so aku guna Planta, and tak payah tambah garam lagi ikut resipi.
So mari lah kita buat cookies yang telah di alter ingredientsnya. Before that, kena la keluarkan dulu oven. So aku keluarkan oven. Time nak tarik keluar oven dari kotak tu, guess what? Bertempiaran lipas separa dewasa dan anak-anak lipas keluar. Serius laaa. Aku tengah semangat nak baking ni. Aku risau satu je weh, takut lipas-lipas yang bertempiaran tu nanti merayap dekat adunan cookies aku nanti. Jadi untuk mengelakkan kejadian itu berlaku, aku decide nak bunuh mereka semua (Mode Sparta: On). Aku cari spray, takde. Cari lagi dengan mata, takde lagi. Jadi apa aku buat? Aku pukul dengan penyapu. There is this one lipas separa dewasa yang degil nak mati, so aku pijak dia. Ya, dan kemudian aku menjerit kegelian sebab ada benda kuning keluar. Iyyekkkk.

Aku kesian jugak kat lipas tu, tapi tapi tapi... aku nak baking. So aku teruskan misi aku dengan perasaan kesian yang masih melekat di hati. Fyi, semua lipas-lipas tu aku dah sapu masuk ke penyodok dan letak tepi pintu dapur. Selesai adun semua, aku masukkan dalam acuan bahulu. Konon nak bagi biskut tu nanti keluar dari oven jadi bercorak. Aku bakar dan tunggu.


Tingg. Aku bukak. Wehh. Kau tahu apa jadi kat biskut aku? Dia jadi bahulu weh! Aku post kat insta story, kawan aku cakap macam muffin pun ada XD. Aku tak putus asa, aku try la kali kedua, aku tambah tepung secukup rasa bagi adunan dia tak lembik sangat. Still jadi separa bahulu. Cubaan ketiga baru berjaya jadi cookies weh. HAHHA. Tu je la cerita Ramadhan yang ke-15 aku tahun 2017 ni. Pukul 4:00 pagi baru selesai. Dah lah lepas ni aku nak bake cookies yang tak fancy je. HAHHA.
Pastu pagi tu, bila tengok balik penyodok yang dipenuhi dengan lipas sebelumnya, aku terkejut. Semua lipas dah hilang termasuk dengan yang penyek tu. Jangan dia cari aku tuntut hak sudah. Ampunnn.

Sekian.



14 May 2017

13052017 : Okay okay?

Assalamualaikum and Annyeong chingu!

Weh dah lama gila tak update. Okeh ini quick update. Patutnya aku dah tido sekarang pasai esok kena bangun awai. Tapi nak buat macam mana, aku ni jenis kalau nak buat benda tu memang aku buat jugak lah. HAHHA. Sat gi kena bebel dengan mak. Luls.


Okeh tadi, aku ada keluar ke bandar KL untuk beli barang keperluan kejap. Tapi main point keluar hari ni adalah untuk buat IC baru. Sumpah gambar IC baru aku tu macam orang tengah terkejut. HAHHA. Redha je lah, aku rasa kalau bergambar untuk IC memang result dia tak macam diharapkan kot. Muka tembam cam makcik. [So pengajaran yang aku dapat hari ni adalah : Kalau nak tangkap gambar untuk IC make sure kuruskan pipi dulu. HAHHA] Tapi it's okay, kalau nak nilai dari sudut positif, at least IC baru ni aku nampak cerah sikit, dan tak nampak eyebag dua tingkat aku. HAHHA.


Okay. Lepas settle semua urusan je aku balik [Kang citer every single urusan yang aku buat jadi panjang lak]. Which is around 8 malam jugak lah aku sampai dekat stesen bas paling dekat dengan kawasan perumahan aku. 

"Weh lambatnya kau balik?"

Aku keluar pukui 12 tengahari dan balik pukul 8 malam. Okay what. Aku rasa okay sebab aku pergi setiap tempat dengan jalan kaki. So memang padan lah rasanya aku balik agak lambat. Aku pi UTC naik LRT (turun stesen Plaza Rakyat), buat IC baru, pastu pi Menara KL jalan kaki. Dari Menara KL balik ke UTC amik IC, jalan kaki. Dari UTC jalan kaki pergi Sg. Wang, jalan kaki. Dari Sg. Wang pi KLCC jalan kaki. Dan dari KLCC ke rumah naik bas.

Okay kenapa aku gigih terangkan perjalanan aku hari ni nih?

So, untuk sampai ke rumah aku, aku kena jalan lebih kurang 1 kilometer lebih dari stesen bas yang aku turun ni. Pasai rumah aku atas bukit. Dan memang takde bas yang akan naik ke kawasan perumahan aku. Bas kilang mungkin ya. Bas sekolah juga ya. So turun je dekat stesen bas tu, aku cek telefon. Risau mak aku call. Sebab mak aku ni suka risaukan anak dara dia ni. Mesti akan call nak tahu lokasi keberadaan anak perempuan nan seorang ni. Walaupun anak dia dah 25 tahun. Ye, baru semalam officially capai 25 tahun. [Omaigaddd i'm old. HAHHA]

Cek telefon. Ye tepat sekali. No bapak aku. Missed call. Aku call balik.

Ye, aku save contact no bapak aku as 'My Father', begitu juga mak aku. Mesti memudahkan kerja si penculik. Tapi tak yah lah, bukannya kami ni berharta sangat, berharta dari segi budi pekerti mungkin ya. MUNGKIN. HAHHA. Pernah lah jugak kena bahan dengan ofismate sebab save contact no mak dengan bapak aku camtu. Tapi ini kan phone aku, jadi suka hati aku lah kan? HAHHA.

Pa, papa call (*insert nama manja*) tadi?
Oh tak, mama tadi, nak tahu (*insert nama manja*) kat mana. [dah agak.]
Oh (*insert nama manja*) dah kat bawah ni.
Okay
Okay

Lepas je habis perbualan aku dan bapak aku, aku teruskan perjalanan pulang ke rumah. 15 minit kemudian, aku sampai depan pintu pagar rumah aku. Kelihatan susuk badan bapak aku keluar dari pagar rumah. Dan bapak aku pelik tengok aku.
Aku pun pelik sekali. Bapak aku nak pi mana nih? Pastu kau tahu apa? Rupanya bapak aku nak pi jemput aku. HAHHA. Lorhh, dah bapak aku tak tanya nak jemput ke apa, memang aku jalan kaki je la naik atas. Aku rasa bapak aku belajar sesuatu hari ini. Belajar yang anak dara dia ni memang kalau tak offer, memang dia tak cakap. Dah bapak aku tak offer nak jemput, aku jalan kaki je lah. Kudrat masih ada, kaki Alhamdulillah masih kuat. Dah terbiasa. Terbiasa berdikari.

Beberapa bulan lepas, rakan sekerja cakap aku terlalu berdikari dan dia cakap "Bahaya". Dia lelaki (dah berkahwin, jangan risau) . So aku nak tanya, memang laki ni tak suka / takut dengan perempuan jenis berdikari ke apa? Kalau takut, takutkan apa? Takut perempuan tu tak terlalu bergantung kat dia and takut kalau cerai pon perempuan tu akan relaks je sebab dia jenis berdikari. Sebab tu ke?

Sebab, sebelum ni ada jugak aku dengar kawan aku citer yang kawan lelaki dia nak cari isteri yang berdikari. Tapi type ni jarang gila aku dengarlah. Tapi aku rasa bagus apa kalau dapat isteri jenis berdikari, kau tak de lah nak kena risau banyak sangat. Pastu kalau dia nak shopping pun, boleh je kau cakap tak nak ikut pasal dia pon jenis tak kisah dan lagi suka shopping sendiri-sendiri. 

Lagi satu, aku rasa penting untuk perempuan berdikari. Dunia sekarang ni macam-macam boleh jadi. Laki pergi cari perempuan lain lah. Cuba bayangkan kalau si suami meninggal sebab kemalangan ke, nak tak nak perempuan tu kena berdikari. Berdikari untuk hidup sendiri tanpa suami di sisi. Berdikari untuk kelangsungan hidup. Untuk menggalas tanggungjawab sebagai emak dan bapak untuk besarkan anak. So why laki tak nak perempuan yang berdikari? Sumpah aku tertanya-tanya. 

Pastu kan, hari tu masa dalam perjalanan pulang dari kerja. Aku nampak satu pakcik ni, misai dia unik gila. Aku rasa kalah misai pelakon Gerak Khas tu kot. Pak cik ni punya misai, tinggi and hujung dia tajam dan runcing betul. Tegak je misai dia. Apa pakcik ni letak gel rambut ke dekat misai dia untuk bagi efek tegak macam tu? Nak selfie tapi aku tak boleh terima rejection pulak, kot kalau pakcik tu tak sudi. Malu wehh.

 Tadi masa solat kat UTC, ada sorang baby ni tengah khusyuk tengok video dekat phone. Mak dia pasang sebab nak alih perhatian anak dia sambil tu mak dia solat. Pastu dalam sibuk tengok phone tu, baby tu terpandang aku. Aku pun senyum lah. Sekali dia merangkak laju pergi kat aku. Ah sudahhh. Sampai terberhenti terus mak dia yang tengah solat tu. HAHHHA. 

Tak lama lepas tu, tak sure la kakak mak baby tu atau orang gaji dia habis solat. Kita assume je lah kakak mak baby tu. Kira makcik baby tu. So bila makcik baby tu dah habis solat, dia take over jaga baby tu. Tengah-tengah jaga baby tu, sekali baby tu lagi sekali merangkak laju pergi kat aku. Berdiri dan pegang kaki aku. Adui comel gilaaa. Baby tu suka kacau orang solat agaknya. Pasai lepas tu, dia merangkak pi kat orang belakang pulak. Tapi kan, 2-3 kali jugak lah dia merangkak kat aku, berdiri dan pegang kaki aku. Eii baby ni, ikutkan hati nak je peluk-peluk, gomol dia. Nasib baik anak orang. HAHHA.



Nama budak tu Qaira, Kaira, Kyra? Entahlah, tak sempat pulak tanya acano nak eja namanya.


Kbai, Sumpah aku kena tido sekarang. HAHHA






.Fully Owned by Che Nanad.
.Designed by Michilavea.